26 November, 2011

You are my dream, sayang!

  Daaanngg!!! Ayu menendang pintu rumah teres 2 tingkat yang memang sentiasa tidak berkunci itu, dengan sekuat hati. Walaupun dia tahu pintu itu boleh dibuka dengan mudah tapi dia lebih selesa bertindak dengan menendangnya. 
  "Razak, mana Razak?" Soal Ayu dengan sedikit terpekik. Dua tiga pasang mata yang memerhatikannya agak terkejut dengan tingkah Ayu itu, dari mula dia masuk rumah dengan cara begitu, langsung tidak memberi salam, apatah lagi meminta izin untuk masuk. "Aku tanya Razak mana?" Pekik Ayu lagi apabila masing-masing tidak memberikan sebarang respon positif kepada Ayu.
  Masing-masing kelu seribu bahasa untuk memberi jawapan terbaik kepada Ayu. Lalu, Ayu bergegas menuju ke tangga rumah itu dan terus menuju ke ruang di tingkat atas. Sampai di tingkat atas, Ayu terhenti seketika. Ada 3 buah bilik di situ. Ayu berfikir-fikir sendirian, yang mana satu bilik Razak sebenarnya. 
  Belum sempat Ayu bertindak, salah satu pintu terbuka dan menampakkan wajah Razak yang agak terkejut dengan kehadiran Ayu. Dia bangun dan keluar dari bilik itu pun kerana mendengar seperti ada huru-hara di ruang tamu bawah.
  "Sayang, you..." Belum sempat Razak menyambung bicaranya, Ayu menolak Razak dari muka pintu dan terus menerjah masuk ke dalam bilik Razak. 
  Hatinya jadi remuk. Maka, betullah apa yang dilaporkan oleh seorang hamba Allah yang tidak dikenalinya menerusi panggilan telefon sewaktu dia bangun untuk menunaikan solat Subuh. Gugurnya jantungnya melihat seorang wanita tidak dikenali sedang lena diulit mimpi di atas katil Razak, dan hanya dibaluti selimut, mungkin tiada seurat benang yang menyaluti wanita itu.

22 November, 2011

1001 Duka, 1001 Pertanyaan, 1001 Bahagia & 1001 Persoalan....

12.31 PM
Aku melihat jam di tangan. Lapar betul hari ni. Bosan sungguh memulakan kerja di hari Isnin. Monday Madness! Duduk di kaunter perpustakaan berseorangan sambil menunggu kehadiran pengunjung yang keluar masuk singgah ke kaunter hari ni.

12.35 PM
Terlihat kelibat seorang makcik yang  rasanya seusia emak aku. Mungkin 50 tahun ke atas. Tak terdetik pula di hati nak bertanya lebih lanjut. Dia kemudian datang menghampiri kaunter sambil melemparkan sebuah senyuman, persis senyuman emak aku. Aku membalasnya dgn reaksi mata bertanya, "Boleh saya bantu, makcik?" (reaksi mata sahaja) kerana tiba-tiba lidah aku kelu untuk memulakan berbicara.

"Makcik nak mintak tandatangan untuk anak makcik menarik diri dari belajar.", kata makcik itu sambil mengunjurkan sehelai kertas yang biasa aku lihat. Ya, borang untuk menarik diri/berhenti dari sesi pengajian. Aku meneliti borang itu dan meminta makcik itu untuk mendapatkan tempat duduk di hadapan kaunter sementara aku menyiapkan tugas seperti yang biasa dilakukan.

Aku meneliti borang itu sambil tanganku menaip beberapa maklumat penting mengenai pelajar yang ingin menarik diri tersebut.


Sila tandakan ( X ) sebab untuk menarik diri :
(    ) Tidak minat bidang pengajian
(    ) Bertukar kolej
(    ) Mendapat pekerjaan
( X ) Masalah peribadi
(    )  Lain-lain. Sila nyatakan ______________________________________


Sesekali aku mengerling kelibat makcik yang duduk di hadapan kaunter, fikirannya menerawang jauh sehingga  dia tidak perasan yang aku sedang memerhatikan tingkahnya. Aku kembali menaip sesuatu. Lalu, aku mencapai Buku Rekod Pelajar Menarik Diri.

"Maaf makcik, saya nak minta tandatangan makcik di sini." Sambil menghulurkan sebatang pen kepadanya. "Ok. Itu sahaja, makcik. Terima kasih." Aku memulangkan semula borang yang diserahkan kepada aku sebentar tadi. Makcik itu menyambut sambil menguntumkan sebuah senyuman yang penuh bermakna. Senyuman manis yang melindungi 1001 duka di dalamnya.

12.45 PM
Makcik itu berlalu pergi setelah membalas terima kasih aku dengan 1001 pertanyaan. Selalunya, dengan girang hati seseorang pelajar menarik diri atas sebab ( X ) Bertukar Kolej. Dan, kebiasaanya mereka akan datang sendiri untuk menguruskan hal menarik diri dari sesi pengajian. Pasti aku bertanya, "Dapat sambung belajar kat mana, dik?" Dengan girang mereka menjawab "University of Manchester, under KPM. Bulan depan kena pergi Biro Tatanegara. Then, the next month terus fly ke sana, InsyaAllah. Belajar 3 tahun kat sana", panjang sekali jawapan yang diberikan sebelum soalan lanjut diajukan. Mereka menguntum senyum yang meluahkan 1001 bahagia. Rasanya kalau mereka duduk lebih lama lagi di hadapan kaunter perpustakaan ini, pasti mereka akan bercerita tentang keterujaan yang dialami dengan lebih mendalam. Ya, aku tahu perasaan itu walaupun tidak pernah mengalaminya.

Tapi, makcik itu benar-benar membuat aku rasa sebu. Perasaan sebu kerana aku tidak sempat bertanyakan itu ini. Tapi, rasanya kami tidak digalakkan untuk bertanya tentang masalah peribadi seseorang, walaupun sekadar untuk berbasa-basi. Cukuplah sekadar menyenangkan makcik itu dengan memudahkan segala urusan, dari bertanya itu ini, kelak akan menambahkan lagi 'masalah peribadi' makcik itu.

Tapi...
Kenapa makcik itu datang bersendirian menguruskan hal anaknya? Jikalau anaknya sakit sekalipun, pihak universiti faham akan masalah yang dihadapi. Mereka akan membenarkan pelajar berkenaan menangguhkan semester dari menamatkan terus sesi pengajian.
Kenapa makcik itu merenung jauh seperti memikirkan sesuatu yang tidak terjangkau dek akal dan imaginasi aku?
Kenapa kenapa kenapa?


12.59 PM
Aku disapa dari hadapan kaunter oleh rakan sekerjaku, "Jauh termenung!" Bergegar dunia aku sekejap.
Aku membalas kata-kata itu dengan senyuman, senyuman yang cuba merungkaikan 1001 persoalan.
"Nak pergi makan tak?" Tanya rakanku lagi.
Aku melihat jam di tangan. Dah waktu rehat nampaknya. Lama juga aku mentafsir itu dan ini sehingga hilang dalam dunia aku sendiri.
"Cepatlah, nanti lauk habis. Lapar ni!" Sedikit pekik rakanku di dalam perpustakaan yang serba sunyi ini, apabila aku hanya membatukan diri merenung jam di tangan. Mungkin dia lapar sangat barangkali, tambahan pula melihat responku yang seperti acuh tidak acuh.
Aku bangkit meninggalkan kaunter perpustakaan dengan harapan agar segala persoalan yang bermain di benak akan menemui jawapannya kelak.




note : boleh anda dengar saya batuk dari jauh?

03 November, 2011

Selamat Menyambut Hari Raya Aidil Adha 1432H

Assalamualaikum  wbt..

Hari Raya Aidil Adha bakal tiba tak lama lagi. Mengikut pengumuman oleh pemegang mohor besar Raja-Raja tempoh hari, maka dengan ini diisytiharkan Raya Haji jatuh pada hari Ahad, 6 November 2011. Alhamdulillah...sekali lagi diberi peluang kita bernafas untuk menyambut Raya Haji yang bakal tiba 3 hari dari sekarang..insyaAllah kalau dipanjangkan umur dalam tempoh itu.

Macamner persiapan Raya Haji kawan2 tahun ni? Meriah tak? Apa-apa pun, bersederhana dalam segalanya tu lebih elok dari berlebih-lebihan.

Apabila ketibaan Raya Haji semakin hampir, hati ini menjadi sayu dan hiba. Mengenangkan sesuatu yang sudah pergi selama-lamanya dari kehidupan ini. Kerana, pada sambutan Hari Raya Aidil Adha pada tahun lepas merupakan kali terakhir aku bertemu dengan arwah ayahku, yang telah pergi buat selama-lamanya pada 8 Disember 2010, bersamaan 2 Muharram 1432H.

Tidak siapa menduga takdir yang telah tertulis untuk keluarga kami, memandangkan kepergian ayah secara mengejut. Raya Haji itu, adalah yang terakhir aku bersalaman dan memohon keampunan darinya, siapa mampu menduga itulah keampunan terakhir yang aku pinta darinya sendiri.

Kemudian, aku harus meninggalkan kampung halaman untuk pulang semula bekerja beberapa hari selepas itu. Itu juga merupakan kali terakhir aku bersalam dengan arwah ayah untuk meminta izin pulang ke daerah tempat pekerjaan aku. Aku masih ingat lagi detik itu. Ayah tidak seperti selalu, kerana ayah tidak mencium dahiku seperti kebiasaannya. Tapi, aku tidak berlengah lagi untuk meneruskan perjalanan yang jauh pulang ke tempat aku bekerja. Melalui cermin pandang belakang kereta ku, ku lihat kelibat ayah dan ibu mengiringi aku dengan sorotan mata yang sayu. Puas aku menahan deraian airmata dari tumpah, tapi tewas juga. Aku tidak tahu kenapa begitu sebak untuk meninggalkan mereka. Jikalau aku dapat membaca tadkir, akan aku kekal tidak berganjak ke mana-mana dari rumah untuk menjaga arwah ayah di saat akhir kehidupannya. 

Selang 3 minggu selepas itu, seawal selepas sehari menyambut Awal Muharram seorang diri di rumah sewa. Aku mendapat panggilan yang tidak disangka-sangka dari ibu saudara ku mengatakan ayah ditahan di ICU kerana kesukaran untuk bernafas. Aku jadi buntu. Tapi, ibu berpesan yang ayah dalam keadaan stabil. Ya, waktu itu aku diminta pulang tapi tidak dengan kadar segera. Ibu berpesan yang ayah okey-okey sahaja. Aku menarik nafas lega kerana tiada apa-apa yang mungkin berlaku ke atas ayahku, kerana ayah tidak pernah dimasukkan ke ICU selama ini. Walaupun ayah mempunyai beberapa sakit seperti darah tinggi, tapi ia masih belum mencapai tahap kronik sehingga diminta tinggal di hospital.

Selepas waktu bekerja, aku pun bergegas pulang ke kampung halaman, yang mengambil masa 4 jam. Kereta yang aku pandu sudah tidak mengenal erti "SpeedTrap". Keinginan aku hanya untuk tiba di hospital itu secepat mungkin. Sambil itu, aku tidak putus2 ber'SMS' dengan sepupuku yang sudah berada di sana. Katanya, "Abang kau pesan jangan bawak laju2. Ayah kau stabil. Mak kau pun ok ni"

Mendapat SMS itu membuat hati menjadi tenang. Ya, ayah memang stabil waktu tu, doktor pun melaporkan perkara yang sama kepada seluruh ahli keluarga kami.

10.45 malam, 8 Disember 2010. Sedetik aku tiba di perkarangan hospital, aku menjadi kaget melihat ibuku meraung tidak tentu hala duduk di atas "wheelchair". Ya, ibu ku sudah 2,3 kali pengsan sepanjang ayah dimasukkan ke hospital seawal pagi tadi.

"Doktor baru call, panggil korang ke atas sebab ayah dah kritikal." Bisikan kata-kata dari bapa saudaraku membuat aku lemah di bahagian lutut, hampir-hampir aku jatuh terduduk tapi sempat dipapah oleh bapa saudaraku sendiri.

Setiba di wad ICU itu, ku lihat ayah sudah tidak bermaya, berkerumun jururawat dan doktor membantu merawat ayah. Abangku, dan ibuku tidak putus-putus membisikkan kalimah syahadah di telinga ayah. Ku lihat airmata ayah mengalir tapi ayah masih tidak sedarkan diri. Kaku!

11.25 malam, 8 Disember 2010. Aku berdiri jauh dari katil ayah. Aku lihat doktor berkata sesuatu kepada abang dan ibuku di sana. Aku tidak pasti bait kata-katanya, tapi jelas ku lihat gelengan kepala doktor itu. Aku jatuh terduduk. Dunia aku seperti sudah tidak berpaksi lagi dengan graviti bumi.

Aku seperti tidak mahu mengalah, kenapa terlalu awal ayah pergi sedangkan itu baru hari pertama ayah dimasukkan ke hospital. Kenapa doktor di hospital ini tidak mampu merawat ayah, sekurang-kurangnya ayah mampu bertahan hidup 2,3 hari lagi untuk bertemu dengan aku buat kali terakhir. Sekurang-kurangnya aku mampu menjaga ayah di hari-hari terakhir dalam hidupnya. DOKTOR NI SEMUA TAK BUAT KERJA KEEE!!!!!

12.30 pagi, 9 Disember 2010. Sejam aku jadi manusia yang tidak menentu, berdialog sendirian di hujung bangku hospital di aras itu. Terima kasih kepada sepupuku, kerana memegang bahuku dan berkata, "Sudah sampai ajalnya, sayang. Doktor terhebat dalam dunia ni pun tidak akan mampu memperlahankan waktu ajal seseorang itu."

Tumpah juga airmata yang ku cuba tahan sedari tadi...

Raya Aidil Adha pada tahun ini, akan mengingatkan aku pada arwah ayah yang tidak pernah putus kasih dan sayang kepada anak-anaknya walau senakal, sejahat mana pun seorang anak itu.

"Terima kasih abah, kerana bersusah payah bergegas dari pejabat untuk menjemput saya pulang dari sekolah sepanjang 2 tahun dan tidak pernah mengeluh." Kalaulah abah mampu mendengar ayat yang tidak terucap dari aku ini di sepanjang hayatnya....







note : semoga dipermudahkan urusan perjalanan menaiki bas pada hari esok. amin =)