17 Februari, 2012

Cerita Seram di Hospital

Lokasi : Hospital Batu Pahat
Masa : 2.15 pagi
Tarikh : Januari, 2009


  "Rin, teman aku pergi tandas." Aku toleh pada pemilik suara itu, sepupu aku, Shila (bukan nama sebenar). Aku toleh semula pada jam di tangan.
  "Kau pergilah sendiri." Aku jawab.
  "Takut." Dia pun jawab.
  "Kan ada makcik guard jaga depan tandas tu."
  "Alaaa...temankanlaahhh.."

  Dengan penuh berat hati dan berat punggung, aku gagahkan juga diri menemani sepupu aku yg baru berusia 18 tahun ke tandas. Sebenarnya sudah hampir 4 hari kami 'menginap' di hospital ini. Waktu ini kami bergilir-gilir menjaga arwah nenek kami di hospital. Pakcik dan makcik juga sama-sama bergilir-gilir menjaga arwah nenek yang disahkan mengidap penyakit paru-paru berair ketika itu. Kebetulan, ketika nenek aku ditahan di hospital, aku sedang bercuti semester dan sepupu aku si Shila ni baru saja menamatkan SPM nya.
  Malam ini merupakan malam keempat nenek ditahan di hospital. Doktor kata sakitnya tenat. Maka, waris boleh berada di dalam kawasan hospital walaupun bukan pada waktu melawat. Cuma, hanya 2 orang waris sahaja dibenarkan masuk ke dalam wad, yang lain boleh menunggu di luar wad pesakit perempuan itu.
  Malam ini, emak dan makcik aku dah pun berada di sisi nenek aku di dalam wad pesakit. Maka, aku dan si Shila ni bersantai-santai lah di luar wad.
 
  Aku berhenti dari meneruskan langkah di kawasan koridor bersama-sama si Shila.
  "Kenapa?" Shila tanya, langkahnya turut terhenti.
  "Aku...aku..." Aku jawab gagap-gagap.
  "Kenapa dengan kau ni?" Shila cemas.
  Melihat reaksi wajah Shila yang memang dasar penakut tu, tak jadi aku nak menyambung lakonan aku menakut-nakutkan dia sebab dia dah memang penakut. Aku tergelak besar, akhirnya.
  "Kau ni memang tak gunakan." Aku tahu Shila dah masak sangat dengan perangai aku.
  "Aku tunggu kat sini jelah." Aku terus mengambil satu tempat duduk di koridor itu, bersebelahan dengan tangga. "Aku nampak kau dari sini." Aku tunjuk kat bawah. Aku boleh nampak makguard tu kat tandas bawah tu.
 
  Untuk pengetahuan you all...Hospital Batu Pahat yang aku pergi ni cuma ada 2 tingkat je. Dan, di laluan koridornya korang boleh tengok ke bawah sebab dia bukan bangunan yang tertutup keseluruhannya melainkan wad pesakit. Korang imaginelah sendiri.

  "Temanlah sampai bawah." Shila merayu.
  "Kau nii...dari sini boleh nampaklah. Lagipun makguard tu ada je kat depan tandas tu. Nak takut apa!!!" Kadang perangai penakut yg berlebih-lebihan seperti Shila ni boleh mengundang orang lain sakit jiwa.
  Shila akur. Dia pun turun ke bawah melalui tangga itu.




  5 minit berlalu...


  Berak batu ke apa budak ni?!!! Aku toleh jam kat tangan lagi, sambil membetulkan duduk di kerusi yang tak berapa selesa tu. Aku pusingkan kepala aku sepenuhnya menghadap ke bawah memerhatikan makguard tu dari tingkat atas.

  Gedeekk..deekk..dekkk....dekkkk..deeeekkkk...dekkkkk....(bunyi katil disorong)
  Itulah bunyi yang aku dah hafal sangat sepanjang duduk kat kawasan hospital ni. Bunyi samada katil pesakit dipindahkan ke wad lain atau pesakit baru saja dimasukkan ke wad atau......pesakit dibawa ke bilik mayat.

 Gedekkkk....dekkk...dekkkk..deeekkkk...
  Lama bunyinya???
  Mungkin jauh agaknya wad yang nak dipindahkan tu. Tapi...kalau aku tak silap, tangga sebelah aku ni merupakan tangga hujung sekali dari wad. Dan, sebelahnya lagi aku tak pasti lorong apa. Ke bilik rehat nurse agaknya. 

  Haissshhhhh!!! Macammana malam ni aku boleh terlupa tempat duduk ni tempat duduk paling hujung kat bangunan ni. Patutlah lengang je kawasan ni.

  Gedeekkk....dekkkkk..dekkkkk.....dekkkk....
  Apa ke lamanya nurse ni nak sorong katil tu??
  Aku beranikan diri. Menoleh ke arah sebelah tangga...perlahan...laa...haannn...

  Sunyi!
  Bunyi sorongan itu mati tiba-tiba.
  Hurmmm...perasaan aku je kot.

  Aku toleh pada makguard kat bawah semula, walaupun aku tak tahu apa ke motifnya aku merenung makguard yang langsung tak menyedari dirinya direnung oleh aku dari atas.
 
  Gedeeekkkkkk...deekkkkk.....dekkkkkkk.....dekkkkk....dekkkkkk.....(kali ini bunyinya semakin laju dan semakin jelas seperti betul-betul lalu kat sebelah telinga aku ni..korang bayangkan lah sendiri)
 
  Nafas aku semakin kencang!!! Aku toleh...

  Sunyi!!!
  OK! Kali ni bukan perasaan aku lagi, ni betul-betul bukan cobaan.

  Alif ba ta! Alif ba ta! Alif ba ta! Alif ba ta! ~ Begitulah perumpamaannya bila aku nak baca surah-surah dan segala ayat pendinding yg aku hafal selama ni. Aku panik!

  Aku toleh ke bawah semula. Aku nampak Shila dah keluar dari tandas.
  "Shila! Kau berak batu ke apa??? Cepat sikit." Hahahahaha...aku dah takut gila time ni! Sampai makguard tu bagi amaran suruh perlahankan volume suara.


  7.15 pagi...


  Aku dan Shila pergi breakfast kat restoran mamak berhampiran sebelum balik ke rumah pakcik saudara kitorang kat Batu Pahat. Waktu pagi, giliran sepupu yang lain pula menjaga nenek di hospital.

  Shila : Kau ni dari kecik memang berani, kan?
  Aku : Apsal?
  Shila : Malam kelmarin, aku mintak emak aku temankan pergi tandas. Tapi, emak aku pun tak berani nak duduk kat tempat duduk sebelah tangga tu.
  Aku : Kenapa makngah tak berani pulak?
  Shila : Siapa berani duduk dekat-dekat dengan bilik mayat malam-malam? Bukan kata emak aku, bapak aku tu pun takut-takut je.
  Aku : Mana ada bilik mayat kat situ??!!!
  Shila : Laahhh....kau tak tahu ke lorong sebelah tangga tu ada bilik mayat??!!!!

  Tammat.




note : hai! saya lahir kat batu pahat.

20 ulasan:

  1. nice!!!i like this kind of story...ehem ter'english'la plak...he3...
    cerite ni real story that happen to u or just rekaan semate-mate...???
    kalau real aq nak cube gak a...nak tengok same ade diri ade brani ke tidak... :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. this is true story..karakter watak pun sama. cuma nama saja diubah. nway, thanks for reading =)

      Padam
  2. aku macam dapat bayangkan muka ko time tuh..

    BalasPadam
  3. best gak r cite

    BalasPadam
  4. klau aq yg at situ dh kejung cam mayat.........

    BalasPadam
  5. ui best tuh...kalau sambil pekena teh panas kan syok

    BalasPadam
  6. woww , seramm , bukannya berani , da tak tahuu

    BalasPadam
  7. seram mehh , :) tapi terbaekk ah cerita ni

    BalasPadam
  8. Haha. Ok. Skrg aku pun ada kat hosptl bp gak ni. Thank la 4 the story! Terasa nak balik! Mak! Sorang pulak!

    BalasPadam
  9. tak best langsung mcm bodoh je hahahahaha

    BalasPadam
  10. best juga cite ni

    BalasPadam
  11. owhhhh,, bilik mayat penyer..

    BalasPadam
  12. meymang gempak lah.....x sangka pulak mase tu kat bilik MAYAT !

    BalasPadam
  13. kkk serious seramm doh :O

    BalasPadam
  14. huyyo...aku pun pernah kena rawat kt hspital bp tu..
    pkul 1pgi..mmg sunyi...tobat2...huhu

    BalasPadam
  15. Kalau day nama pun Hosp,jng ckp beso.

    BalasPadam
  16. aku pernah masuk bilik mayat...mase tu nk tuntut sebahagian anggota ayah aku yg telah dipotong..so kenalah buat pengebumian..dimandikan n dikafankan sesiap..tanam kat bukit cermai..lagi satu..dlm bilik mayat tu kemas je..x mcm dlm tv..

    BalasPadam