30 Disember, 2011

Manusia Puisi

Manusia puisi,
Tiada siapa tahu sebenarnya yang berdialog di fikirannya
Sedang penanya terherot-herot menulis huruf-huruf kecil dan halus


Manusia puisi,
Duduknya jauh dari pinggiran kota kebisingan
Dia rimas dengan hiruk pikuk dan propaganda harian


Manusia puisi,
Rambutnya hitam tersisir rapi
Sebatang pensil kayu terselit antara telinga dan kepala
Di tangannya sebuah catatan dan nyanyian hatinya


Manusia puisi,
Dia sukar untuk bersahabat dengan orang asing
Dia lebih selesa mengekalkan sahabat yang tersedia ada
Yang mengenali senyum manis dan tawarnya, oh manusia puisi!


Dialah manusia puisi yang mengira tapak langkahnya bila berjalan
Pabila dia memikirkan sesuatu yang rumit, langit dan awan menjadi kanvas imaginasinya
Oh manusia puisi!


Diamnya tanda dia berbicara
Bicaranya tanda dia berfikir
Berfikirnya tanda dia berdiam




note : jenuh nak taip puisi!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan